Sabtu, 16 November 2019

Kisah Sebiji Kurma

Saya pernah dengar satu pesanan seorang; ketika itu kami di Ladang Kurma di Madinah, "Kamu boleh makan sebanyak mana kurma yang kamu mahu di sini, ia halal, namun sebijik yang kamu masukkan dalam poket, dengan niat nak makan nanti atas bas, ia jadi haram."

Dengan kata lain jika kita pi mana-mana majlis, jika makanan tu dihidangkan di situ, kita cuma boleh makan di situ, TIDAK boleh bungkus dalam tisu seketul dua pun dan masukkan dalam poket dengan tujuan nak beri orang yang tak datang rasa tanpa minta izin dengan tuan majlis...

 Yang kita bawa balik tu telah jadi haram sekiranya kita tidak minta halal dengan tuan majlis. 

Maka berhati-hatilah dengan haram halal yang kita nak anak-anak makan.

Walaupun asalnya halal, makanan halal , jadi haram apabila kita tak berilmu dan amanah menjaganya.

Di akhirat nanti, semua dari kita akan saling tuntut menuntut. Tiada seorang pun yang terlepas. Di dunia ni kita boleh cakap kita halalkan semuanya dan takkan saling menuntut di akhirat tapi bila di Padang Mahsyar, bau neraka pun kita dah tercium walaupun jaraknya 500 perjalanan lagi, semua orang dalam ketakutan dan semua orang takkan terlepas dari tuntut menuntut.

Orang Lelaki paling banyak dituntut di akhirat. Isterinya, anaknya, mak ayah, mertuanya dan adik beradiknya (walaupun sudah berkahwin). Jika ramai isterinya, maka ramailah isterinya yang akan menuntut segala pahala darinya. Jika ramai anaknya, maka ramailah anaknya yang akan menuntut pahalanya di akhirat. 

Begitu juga ibubapa yang sakit, walaupun di dunia ni tidak menjaga ibu bapa yang sakit, mak ayah kata dia redha tetapi di akhirat nanti semuanya akan dituntut. 

Jika ada mertua tetapi tidak menjaga hak mertua, di akhirat juga akan dituntut kelak. 

Jika punya adik beradik perempuan, mereka juga akan menuntut pahala darinya, sampai habis dan tidak cukuplah pahala orang lelaki, lalu berpindahlah dosa-dosa orang yang menuntut itu pada orang lelaki itu.

Di dunia ini semuanya nampak simple dan ramai yang ambil mudah. Contoh suami sedang tidur walaupun sudah masuk waktu solat. Isteri kena kejutkan suami bangun dan solat sebab akhirat nanti, suami akan tuntut kenapa isteri tidak kejutkan suami yang sedang tidur. 

Di dunia ini kita nampak kecil sahaja benda ni tapi di akhirat nanti sebesar-besar kuman pun suami akan tuntut pada isteri.

Di dunia ini jika suami membiarkan isteri-isteri dan anak-anak mereka tidak menutup aurat, tidak solat, tidak berpuasa dan sebagainya, di akhirat nanti para isteri dan anak-anak akan saling menuntut pada suami sebab tidak menegur dan melarang dari melakukan dosa. Benda ini mungkin, nampak mudah di dunia tapi di akhirat, sebesar-besar kuman pun mereka akan tuntut.

Itu belum lagi bab dalam berkawan. Jika kita ada ilmu agama, kita tidak sampaikan pada kawan-kawan, kita biarkan kawan-kawan kita dalam kealpaan dunia, kita tidak melunaskan tanggungjawab sebagai kawan. Maka di akhirat nanti kawan-kawan akan datang menuntut hak kepada kita.

Hidup kita di dunia ni semuanya akan dihisab walaupun dalam Facebook. Jangat ingat di alam maya ni, Allah tak hitung amalan kita. Apa saja walaupun sekecil kuman Allah akan hisab.

Seorang perempuan beragama Islam yang mendedahkan aurat jika tiada satu pun kawan-kawan yang menegur dia untuk menutup aurat, di akhirat nanti semua kawan-kawannya akan ditanya Allah kenapa tidak menegur kawan itu supaya menutup aurat dan kawan yang tidak menutup aurat tu akan menuntut semua pahala dari kawan-kawan yang tidak menegurnya.

Nampak?

Ini antara hak seorang kawan. Kita ada ilmu agama tapi kita tidak lunaskan haknya sebagai sebagai sahabat.

_{Dipanjangkan dari hantaran orang lain, moga ada kebaikannya..}_
#UstazahAsmahHarun

Kisah Sebiji Kurma

#UstazahAsmahHarun
{Dipanjangkan dari hantaran orang lain, moga ada kebaikannya..}

Saya pernah dengar satu pesanan seorang; ketika itu kami di Ladang Kurma di Madinah, "Kamu boleh makan sebanyak mana kurma yang kamu mahu di sini, ia halal, namun sebijik yang kamu masukkan dalam poket, dengan niat nak makan nanti atas bas, ia jadi haram."

Dengan kata lain jika kita pi mana-mana majlis, jika makanan tu dihidangkan di situ, kita cuma boleh makan di situ, TIDAK boleh bungkus dalam tisu seketul dua pun dan masukkan dalam poket dengan tujuan nak beri orang yang tak datang rasa tanpa minta izin dengan tuan majlis...

 Yang kita bawa balik tu telah jadi haram sekiranya kita tidak minta halal dengan tuan majlis. 

Maka berhati-hatilah dengan haram halal yang kita nak anak-anak makan.

Walaupun asalnya halal, makanan halal , jadi haram apabila kita tak berilmu dan amanah menjaganya.

Di akhirat nanti, semua dari kita akan saling tuntut menuntut. Tiada seorang pun yang terlepas. Di dunia ni kita boleh cakap kita halalkan semuanya dan takkan saling menuntut di akhirat tapi bila di Padang Mahsyar, bau neraka pun kita dah tercium walaupun jaraknya 500 perjalanan lagi, semua orang dalam ketakutan dan semua orang takkan terlepas dari tuntut menuntut.

Orang Lelaki paling banyak dituntut di akhirat. Isterinya, anaknya, mak ayah, mertuanya dan adik beradiknya (walaupun sudah berkahwin). Jika ramai isterinya, maka ramailah isterinya yang akan menuntut segala pahala darinya. Jika ramai anaknya, maka ramailah anaknya yang akan menuntut pahalanya di akhirat. 

Begitu juga ibubapa yang sakit, walaupun di dunia ni tidak menjaga ibu bapa yang sakit, mak ayah kata dia redha tetapi di akhirat nanti semuanya akan dituntut. 

Jika ada mertua tetapi tidak menjaga hak mertua, di akhirat juga akan dituntut kelak. 

Jika punya adik beradik perempuan, mereka juga akan menuntut pahala darinya, sampai habis dan tidak cukuplah pahala orang lelaki, lalu berpindahlah dosa-dosa orang yang menuntut itu pada orang lelaki itu.

Di dunia ini semuanya nampak simple dan ramai yang ambil mudah. Contoh suami sedang tidur walaupun sudah masuk waktu solat. Isteri kena kejutkan suami bangun dan solat sebab akhirat nanti, suami akan tuntut kenapa isteri tidak kejutkan suami yang sedang tidur. 

Di dunia ini kita nampak kecil sahaja benda ni tapi di akhirat nanti sebesar-besar kuman pun suami akan tuntut pada isteri.

Di dunia ini jika suami membiarkan isteri-isteri dan anak-anak mereka tidak menutup aurat, tidak solat, tidak berpuasa dan sebagainya, di akhirat nanti para isteri dan anak-anak akan saling menuntut pada suami sebab tidak menegur dan melarang dari melakukan dosa. Benda ini mungkin, nampak mudah di dunia tapi di akhirat, sebesar-besar kuman pun mereka akan tuntut.

Itu belum lagi bab dalam berkawan. Jika kita ada ilmu agama, kita tidak sampaikan pada kawan-kawan, kita biarkan kawan-kawan kita dalam kealpaan dunia, kita tidak melunaskan tanggungjawab sebagai kawan. Maka di akhirat nanti kawan-kawan akan datang menuntut hak kepada kita.

Hidup kita di dunia ni semuanya akan dihisab walaupun dalam Facebook. Jangat ingat di alam maya ni, Allah tak hitung amalan kita. Apa saja walaupun sekecil kuman Allah akan hisab.

Seorang perempuan beragama Islam yang mendedahkan aurat jika tiada satu pun kawan-kawan yang menegur dia untuk menutup aurat, di akhirat nanti semua kawan-kawannya akan ditanya Allah kenapa tidak menegur kawan itu supaya menutup aurat dan kawan yang tidak menutup aurat tu akan menuntut semua pahala dari kawan-kawan yang tidak menegurnya.

Nampak?
Ini antara hak seorang kawan. Kita ada ilmu agama tapi kita tidak lunaskan haknya sebagai sebagai sahabat.

Selasa, 6 Ogos 2019

takzirah ringkas

Sebagai Mukmin yang hidup diakhir zaman ini, kita jangan terlalu takut dan lemah dengan agenda agenda musuh luar dan dalam islam yang selamanya ingin memusnahkan kesucian agama islam ini.
.
Segagah mana pun mereka (musuh islam) atau sekerdil mana pun kita (mukmin) jangan kita takut dan jadi pengecut, kerana keyakinan dan kebenaran yang kita imani ini adalah benar disisi Tuhan dan ia tetap akan bersama kita biarpun kita bakal terkorban segala harta dan nyawa.
.
Jika hari ini mereka yang berkuasa merombak dan merubah pada pendidikan agama, apakah kita mahu menangis dan merasa lemah? Jangan! Terlalu banyak lagi jalan yang boleh kita usahakan. Sebagai ibu dan bapa perkemaskanlah diri dengan ilmu agama. Usahakan belajar ilmu agama di mana mana pun, surau mahupun masjid lalu diajarkan kepada anak anak.
.
Boleh juga ibu bapa mencari rujukan rujukan buku agama untuk dibaca dan difahami bersama guru yang mereka ingin belajar dengannya. Dampingi orang orang soleh yang lebih berpengalaman dalam agama ini untuk dipelajari lalu diajarkan kepada ahli keluarga.
.
Jika perkembangan ilmu agama di sekolah sekolah telah disekat, masih terdapat banyak sekolah sekolah tahfiz yang sudah pastinya mengajarkan subjek agama kepada para pelajar disamping menghafal Al Quran.
.
Tidak sedikit juga sekolah sekolah agama persendirian yang wujud atas dana persendirian ataupun persatuan yang menjadikan opsyen lebih luas kepada ibu bapa untuk menghantar anak anak mereka belajar ilmu agama.
...
Pokok pangkalnya kita kena terus berusaha dan jangan kita lemah dan lelah. Kita punya panduan lengkap (Al Quran dan As Sunnah) sebagai rujukan yang dipandu oleh alim ulama yang ikhlas.
.
Biarpun mereka (musuh islam) bekerja keras siang dan malam berfikir untuk merosakkan agama Tuhan, tetapi mereka sebenarnya sedang mempersiapkan diri mereka untuk menjadi penghuni neraka neraka Tuhan ekoran "kebijaksanaan" mereka melawan Tuhan.
.
Kita teruskan sahaja usaha dan tanggungjawab kita sebagai mukmin di alam fana ini. Kelak Tuhan akan membalas segala usaha kita dengan kebahagiaan yang hakiki. Wallahu'alam.
.
#AkhiAdifGorment
26 Disember 2018

Rabu, 24 Julai 2019

TIKET PERJALANAN MANUSIA

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ

Masya Allah..kreatif sangat yang menulis pesan ini, terima kasih diatas perkongsian.
#selfreminder
#perkongsiangroupwasap

 TIKET PERJALANAN MANUSIA 

(IDENTITI PENUMPANG)
Nama : Annas/Manusia
Tempat Asal : Tanah
Alamat : Planet Bumi

(KETERANGAN PERJALANAN)
Terminal Keberangkatan Dunia
Transit : Alam Kubur
Terminal Kedatangan : Padang Mahsyar
Tujuan Akhir : Syurga/Neraka
Jam Keberangkatan : Surprise/Menunggu izra'il Menjemput
Check In : Akan Dilakukan Oleh Malaikat Maut

(BARANG BAWAAN YANG DIIZINKAN)
1. Kain Kafan
2. Iman
3. Amal Sholih

(BARANG BAWAAN YANG TIDAK DIIZINKAN)

1. Isteri/Suami Berikut Anak"
2. Harta Benda
3. Jabatan

(BARANG YANG BOLEH DATANG MENYUSUL)
1. Shodaqoh/Jariyyah
2. Ilmu Yang Bermanfaat
3. Do'a Anak Sholeh

(PERHATIAN‼)
Kami Sarankan Kepada Para Penumpang

1. Sebelum keberangkatan diharapkan untuk selalu membaca, mempelajari, dan mengamalkan buku petunjuk kehidupan yang sudah tercantum dalam al-Quran'nul Qarim.

2. Sebelum keberangkatan diharapkan untuk selalu mengamalkan standard operating procedure (SOP) seperti yang ditunjukkan oleh Rosullullah SAW.

3. Kami sarankan untuk selalu waspada dan hati-hati dengan calon syaitan yang selalu menawarkan tiket ke neraka jahanam.

(CATATAN PENTING)
Kpd Para Penumpang, Sebelum Keberangkatan, Kami Ingatkan untuk :

Selalu Memeriksa kembali barang bawaan yang akan anda titipkan :

1: Tolong cek dulu Istri/Suaminya jangan sampai mereka tidak pernah di arahkan ke jalan Allah dan Rasulnya,

2-Cek dulu anak_anaknya jangan sampai mereka tidak pernah di ajarkan pendidikan_pendidikan agama,

3-Cek dulu hartanya jangan sampai ada yang belum pernah di zakatkan,

3-Cek dulu jabatannya jangan sampai di jadikan untuk menindas rakyat_rakyat yg lemah, dan tentunya kami anjurkan bagi para penumpang untuk selalu berdo'a terlebih dahulu supaya selamat sampai tujuan.

DO'A YANG KAMI ANJURKAN
Ya Allah Ya Robbi..
--Selamatkanlah kami semuanya, ibu&bapa, suami/isteri, anak-anak, saudara, dan sahabat sahabat kami dalam perjalanan panjang ini,

--Tunjukkan kpd kami petunjuk yang benar saat tiba di terminal keberangkatan kami (dunia ini), dan istirahatkanlah kami saat tiba di station alam kubur,

--Berikanlah kami kemudahan saat sampai di terminal akhir padang mahsyar nanti,

--Sampaikanlah kami ke tujuan kami (syurga), dan berilah pahala yang besar kepada orang yang membagikan/men_share pesan ini AAMIIN

Kami Berharap Anda Untuk
Menta'ati Semua Peraturan Peraturan Agama Yg Terus Berlaku,Agar Anda Tidak Tersesat Dan Bisa Selamat Sampai Tujuan, Atas Perhatiannya Kami Ucapkan Salam & Terimakasi





Sabtu, 6 Julai 2019

Testimoni Vivix - Eczema

                                                                                       السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتهُ.

Berkongsi lagi kita testimony dari Perkongsian dari Amazing WAHM –Ireach

Untuk perkongsian kali ini kita akan melihat testimoni dari seorang anak yang berusaha untuk merawat penyakit exzema yang dihidapi ibunya. Dulu beliau merasakan mahalnya sebotol Vivix, namun demi kasihnya pada ibunya beliau tetap bertabah dan hasilnya berbaloi. Ibunya kembali pulihdari exzema kronik.
*************
Ini kisah mak saya dengan Vivix.

Bila sebut pasal Vivix dulu-dulu, saya rasa macam mahalnya Vivix ni. Masa tu macam betul ke testimoni-testimoni yang diorang share ni.

Tapi disebabkan kisah ni, memang dah buatkan saya berubah pendapat dan nak share dengan semua kebaikannya. Sangat berbaloi.

Kisahnya, mama ada masalah eczema kronik. Banyak dah berubat sana sini. Dah berbelas tahun dah eczema mama. Duit pun habis beribu untuk berubat.

Bayangkanlah sekali pergi rawatan sahaja dah rm500++. Tapi, eczema mama tetap tak surut.

(Siapa yang kenal mama tahulah macam mana kisah ni)

Saya pun baca segala details Vivix, cari dia punya kebaikan segala kandungan dia. Time tu nekad, aku mesti cuba beli Vivix untuk mama. Tak kesahlah, cuba je dulu. Terus grab 2 botol.

Hasilnya lepas 3 bulan, alhamdulillah memang amazing. Eczema mama hilang, kulit pun makin licin, bonus awet muda. Sakit-sakit sendi, gastrik pun hilang. Cuma tinggal sikit-sikit je lagi dekat tangan yang degil tak nak hilang lagi.

Bonus, walaupun mama dah 59 tahun. Tapi orang ingat mama masih 40an.


Jumaat, 5 Julai 2019

Sayur Bunga Kantan Goreng

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتهُ.
Hari nie ummi  nak kongsi resepi yang merupakan salah satu menu kegemaran keluarga ummi

Resepi yang simple dan mudah , yang pastinya sedap.

Biasanya bunga kantan kita masukkan dalam laksa sebagai pewangi.. tak ada bunga kantan bukan laksa namanya.

Sayur Bunga Kantan Goreng

Ramuan yang kita perlukan
Ø  3 ulas bawang putih  -tumis
Ø  3 ulas bawang merah -tumis
Ø  10 batang Bunga kantan  - potong halus (ala-ala bunga rampai gitu)
Ø  2 biji bawang besar – dihiris
Ø  Segenggam ikan bilis (nak yang lembut ye)
Ø  5-10 biji cili padi (ikut kepedasan yang diminati)
Ø  Garam
Ø  Serbuk cukup rasa (nie klau tak de pun tak pe)
Cara memasaknya
Ø  Tumis bawang putih dan bawang merah
Ø  Dah naik wangi masukkan bunga kantan, bawang besar, ikan bilis dan cili padi
Ø  Sesuaikan rasa dengan garam dan serbuk perasa
Ø  Dah lembut bunga kantan boleh angkat & hidangkan.

Makan dengan nasi panas-panas, ikan goreng cicah sambal lada….
Tak nampak dah, orang lalu belakang…

Selamat mencuba.

Isnin, 1 Julai 2019

Pentingnya Akal Berlandaskan Agama

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Perkongsian ilmu dari Takzirah Ringkas
.
Diantara kisah yang tercatat di dalam Surah Al Kahfi adalah kisah seorang lelaki yang memiliki dua kebun anggur yang cukup subur yang dipagari oleh pokok pokok kurma.
.
Ditambah pula di antara celah celah kebunnya itu terdapat saliran air yang cukup sistematik untuk memudahkan pengairan ke dalam kebun kebun anggurnya.
.
Tetapi malangnya, lelaki pemilik kebun kebun anggur ini angkuh lalu merasa bangga dengan segala kenikmatan yang diperolehinya. Keangkuhannya itu terzahir melalui kata katanya yang dirakam di dalam Al Quran;
.
"Aku lebih banyak harta daripadamu, dan lebih berpengaruh dengan pengikut-pengikutku yang ramai".(18:34)
.
"Aku tidak fikir, kebun ini akan binasa selama-lamanya".(18:35)
.
Kata kata yang dituturkan oleh pemilik dua kebun ini membuktikan bahawa akalnya tidak berlandaskan kepada agama ketika berkata kata. Ini kerana, sifat materialistik yang telah menguasai dirinya telah menjadi hijab untuk dia melihat segala kurniaan yang diperolehinya itu datang daripada Allah SWT. Bahkan tidak juga dia itu berfikir Allah bisa sahaja menarik dan menghancurkan kebun kebunnya dalam sekelip mata.
.
Keangkuhan pemilik kebun anggur itu telah ditegur oleh rakannya yang beriman yang menutur kata melalui akal yang berlandaskan agama; "Patutkah engkau kufur ingkar kepada Allah yang menciptakan engkau dari tanah, kemudian dari air benih, kemudian Ia membentukmu dengan sempurna sebagai seorang lelaki?" (18:37)
.
Dipendekkan cerita, Allah SWT telah membinasakan kebun kebun anggur milik lelaki yang angkuh itu; "Dan segala tanaman serta hartabendanya itupun dibinasakan"(18:42).
.
Maka tersedarlah pemilik dua kebun anggur yang angkuh itu tadi akan kesilapan yang telah dilakukan lalu menyesalinya dan merintih; "Alangkah baiknya kalau aku tidak sekutukan sesuatupun dengan Tuhanku!" (18:42)
...
Oleh kerana itu, pentingnya kita ini dipandu oleh akal yang berlandaskan agama. Ini adalah kerana, akal yang berlandaskan agama sebagai panduan tidak akan bermudah mudah untuk menutur kata dan melakukan sesuatu perkara yang menyanggahi syarak.
.
Kita berhati hatilah! Wallahu'alam.
.
#AkhiAdifGorment
18 Disember 2018

#takzirahringkas
#selfreminder


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...